新闻是有分量的

Membudayakan tulisan sastra anak di印度尼西亚

发布时间:2017年10月30日上午6:54
更新时间:2017年10月30日上午6:59

DONGENG。 Murti Bunanta saat membacakan salah satu dongeng buatannya di sesi'Young at Heart'saat'UWRF 2017'yang berlangsung di Taman Baca,Ubud,Bali,pada Minggu 29 Oktober 2017. Foto oleh Valerie / Dante / Rappler

DONGENG。 Murti Bunanta saat membacakan salah satu dongeng buatannya di sesi'Young at Heart'saat'UWRF 2017'yang berlangsung di Taman Baca,Ubud,Bali,pada Minggu 29 Oktober 2017. Foto oleh Valerie / Dante / Rappler

UBUD,印度尼西亚-Disebut sebagai“Penjaga Tradisi Mendongeng Indonesia”,Murti Bunanta telah lama mendedikasikan dirinya bagi kemajuan sastra anak。 Buku-bukunya sebagian besar merupakan dongeng cerita rakyat Indonesia。 Tema ini ia terapkan agar memperkenalkan budaya bangsa kepada anak-anak sejak dini。

“Saya menceritakan hal yang saya yakini,maka saya menonjolkan budaya Indonesia,”ujar Murti saat ditemui di Ubud作家和读者节2017 pada Minggu,2017年10月29日。

Sejak masih kecil,Murti sering didongengi cerita-cerita rakyat asal berbagai daerah dari ibunya,inilah yang menjadi dasar cintanya akan cerita rakyat。 Bahkan,beberapa cerita yang ia tulis ulang merupakan kisah-kisah yang ia dengar dari ibunya。

Sempat sibuk dengan studinya,Murti melupakan dunia sastra anak yang dahulu menemaninya tumbuh。 Baru saat usianya menginjak 55 tahun,ia kembali teringat akan akarnya dan kembali ke dongeng。 Kemudian pada 1987,ia mendirikan dan mengetuai Kelompok Pencinta Bacaan Anak(KPBA)yang mendorong budidaya sastra anak di Indonesia。

Dalam sesi yang berjudul Young at Heart, Murti mendorong penulis muda untuk menulis buku yang berkualitas dan menyuarakan pesan mereka melaluinya。 Tak hanya itu,menurutnya anak-anak muda juga harus membiasakan membaca banyak referensi sebelum menulis agar tulisan yang mereka hasilkan tak monoton。

“Jadilah pengamat,baca banyak buku dari berbagai sumber,maka akan menghasilkan ide yang kuat untuk menulis,”tuturnya。

Murti tidak takut untuk mengeksplorasi dorongan hatinya dan menulis sesuatu yang jarang disentuh penulis dalam negeri yaitu sastra anak。 Menjadi diri sendiri dan rajin membaca adalah hal yang baginya wajib dilakukan ketika ingin menulis sesuatu yang baru dan berbeda。

BACA JUGA:

-Rappler.com